Cara Menonaktifkan UEFI Secure Boot Untuk Dual Boot System

Jika Anda Pernah mencoba menginstal sistem operasi kedua bersama Windows mungkin Anda menemukan fitur UEFI Secure Boot.

Jika Secure Boot tidak mengenali kode yang Anda coba pasang, itu akan menghentikan Anda. Secure Boot berguna untuk mencegah kode berbahaya berjalan di sistem Anda. Tetapi itu juga menghentikan Anda memboot beberapa sistem operasi yang, seperti Kali Linux, Android, atau TAILS.

Tapi ada jalan lain. Panduan singkat ini akan menunjukkan kepada Anda cara menonaktifkan UEFI Secure Boot untuk memungkinkan Anda melakukan dual boot sistem operasi yang Anda suka.

Apa itu Secure Boot UEFI

Mari kita luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan dengan tepat bagaimana Secure Boot menjaga sistem Anda aman.

Secure Boot adalah fitur dari Unified Extensible Firmware Interface (UEFI). UEFI sendiri adalah pengganti untuk antarmuka BIOS yang ditemukan di banyak perangkat. UEFI adalah antarmuka firmware yang lebih canggih dengan lebih banyak opsi penyesuaian dan teknis.

Secure Boot adalah semacam gerbang keamanan. Ini menganalisis kode sebelum Anda menjalankannya di sistem Anda. Jika kode memiliki tanda tangan digital yang valid, Secure Boot memungkinkannya melewati gerbang. Jika kode memiliki tanda tangan digital yang tidak dikenal, Secure Boot memblokirnya dari berjalan, dan sistem akan membutuhkan restart. 

Kadang-kadang, kode yang Anda tahu aman, dan berasal dari sumber yang dapat diandalkan, mungkin tidak memiliki tanda tangan digital di basis data Secure Boot.

PALING VIRAL  Cara Menyesuaikan Warna Folder Anda di Windows 11

Misalnya, Anda dapat mengunduh banyak distribusi Linux langsung dari situs pengembangnya, bahkan memverifikasi checksum distribusi untuk memeriksa gangguan. Tetapi bahkan dengan konfirmasi itu, Secure Boot masih akan menolak beberapa sistem operasi dan jenis kode lainnya (seperti driver dan perangkat keras).

Cara Nonaktifkan Secure Boot

Sekarang, saya tidak menyarankan untuk menonaktifkan Secure Boot secara ringan. Ini benar-benar membuat Anda tetap aman (lihat video Secure Boot vs. NotPetya Ransomware di bawah, misalnya), terutama dari beberapa varian malware yang lebih jahat seperti rootkit dan bootkit (yang lain berpendapat itu adalah langkah keamanan untuk menghentikan pembajakan Windows). Yang mengatakan, kadang-kadang menghalangi.

Harap dicatat bahwa mengaktifkan Secure Boot kembali mungkin memerlukan reset BIOS. Ini tidak menyebabkan sistem Anda kehilangan data apa pun. Namun, itu menghapus pengaturan BIOS khusus. Selain itu, ada beberapa contoh di mana pengguna secara permanen tidak lagi dapat mengaktifkan Secure Boot, jadi harap diingat.

Sekarang, begini cara Anda melakukannya:

  • Matikan komputer Anda. Kemudian, nyalakan kembali dan tekan tombol entri BIOS selama proses booting. Ini bervariasi di antara jenis perangkat keras, tetapi umumnya F1, F2, F12, Esc, atau Del; Pengguna Windows dapat menahan Shift sembari memilih Restart untuk memasuki Advanced Boot Menu. Kemudian pilih Troubleshoot> Advanced Options: UEFI Firmware Settings.
  • Temukan opsi Secure Boot. Jika memungkinkan, atur ke Disabled. Biasanya ditemukan di tab Keamanan, tab Boot, atau tab Otentikasi. 

Baca Juga

PALING VIRAL  15 Aplikasi Untuk iPhone Baru Anda

  • Simpan dan keluar. Sistem Anda akan reboot.

Anda telah berhasil menonaktifkan Secure Boot. Jangan ragu Anda mengambil drive USB terdekat yang sebelumnya tidak bisa di-boot dan akhirnya menjelajahi sistem operasinya. Daftar distribusi Linux terbaik kami adalah tempat yang tepat untuk memulai!

Cara Mengaktifkan Kembali Secure Boot 

Tentu saja, Anda mungkin ingin mengaktifkan Secure Boot kembali. Bagaimanapun, itu membantu melindungi terhadap malware dan kode tidak resmi lainnya. Jika Anda langsung menginstal sistem operasi yang tidak ditandatangani, Anda harus menghapus semua jejak sebelum mencoba mengaktifkan Secure Boot kembali. Kalau tidak, prosesnya akan gagal.

  • Hapus instalasi sistem operasi atau perangkat keras yang tidak ditandatangani yang terpasang saat Secure Boot dinonaktifkan.
  • Matikan komputer Anda. Kemudian, nyalakan kembali dan tekan tombol entri BIOS selama proses boot, seperti di atas.
  • Temukan opsi Secure Boot dan atur ke Diaktifkan.
  • Jika Secure Boot tidak diaktifkan, cobalah untuk Reset BIOS Anda ke pengaturan pabrik. Setelah Anda mengembalikan pengaturan pabrik, cobalah untuk mengaktifkan Secure Boot lagi.
  • Simpan dan keluar. Sistem Anda akan reboot.
  • Jika sistem gagal boot, nonaktifkan Secure Boot lagi.

Pemecahan Masalah Secure Boot Enable Failure 

Ada beberapa perbaikan kecil yang dapat kami coba agar sistem boot Anda dengan Secure Boot diaktifkan.

  • Pastikan untuk mengaktifkan pengaturan UEFI di menu BIOS; ini juga berarti memastikan Mode Boot Lama dan padanannya mati.
  • Periksa jenis partisi drive Anda. UEFI membutuhkan gaya partisi GPT, daripada MBR yang digunakan oleh pengaturan BIOS Legacy. Untuk melakukan ini, ketik Computer Management di bilah pencarian menu Start Windows Anda dan pilih yang paling cocok. Pilih Manajemen Disk dari menu. Sekarang, cari drive utama Anda, klik kanan, dan pilih Properties. Sekarang, pilih Volume. Gaya partisi Anda tercantum di sini. (Jika Anda perlu beralih dari MBR ke GPT hanya ada satu opsi untuk mengubah gaya partisi: buat cadangan data Anda dan hapus drive.) 
  • Beberapa manajer firmware memiliki opsi untuk Mengembalikan Kunci Pabrik, biasanya ditemukan di tab yang sama dengan opsi Secure Boot lainnya. Jika Anda memiliki opsi ini, kembalikan kunci pabrik Secure Boot. Kemudian Simpan dan Keluar, dan reboot. 
PALING VIRAL  10 Game Online Gratis Untuk Dua Pemain Dapat Dimainkan di Browser Anda

Trusted Boot

Trusted Boot mengambil tempat Secure Boot berhenti, tetapi sebenarnya hanya berlaku untuk tanda tangan digital Windows 10. Setelah UEFI Secure Boot melewati tongkat pemukul, Boot Tepercaya memverifikasi setiap aspek Windows lainnya, termasuk driver, file startup, dan banyak lagi.

Sama seperti Secure Boot, jika Trusted Boot menemukan komponen yang rusak atau berbahaya, ia menolak untuk memuat. Namun, tidak seperti Secure Boot, Trusted Boot terkadang dapat memperbaiki masalah secara otomatis, tergantung pada tingkat keparahannya. Gambar di bawah ini menjelaskan sedikit lebih banyak tentang di mana Secure Boot dan Trusted Boot cocok bersama dalam proses boot Windows.

Baca Juga