Lingkungan Desktop Linux Terbaik LXDE, Xfce dan MATE

Terkadang Anda perlu memaksimalkan PC lama. Di lain waktu Anda memiliki sistem kinerja tinggi dan ingin mendedikasikan semua kekuatan itu untuk tugas yang ada. Either way, menjaga semuanya selurus mungkin adalah kuncinya. Saat Anda menginstal Linux, tidak banyak yang dapat Anda modifikasi dengan mudah untuk mengurangi kesalahan kecuali satu hal: lingkungan desktop Anda.

Jika Anda menginginkan desktop Linux yang ringan, Anda harus memilih lingkungan yang tepat. Atau jika kepingin melihat linux sesuai penggunannya/kebutuhan silahkan lihat ulasan kami ini. 

Apa itu Lingkungan Desktop

Lingkungan desktop adalah antarmuka yang Anda lihat di layar. Ini adalah panel di bagian atas dan bawah. Ini menangani bagaimana Anda beralih di antara aplikasi dan mengelola windows.

Beberapa lingkungan desktop hadir dengan kualitas yang membutuhkan lebih banyak sumber daya sistem, seperti animasi dan jendela transparan. Yang lain mencoba menyediakan desktop Linux yang ringan dengan dampak sesedikit mungkin terhadap sumber daya sistem.

Lingkungan Desktop Linux Ringan Terbaik 

Ada beberapa lingkungan desktop yang tidak membutuhkan banyak untuk berjalan dan berjalan dengan baik. Mari kita lihat beberapa opsi terbaik Anda.

Xfce 

Xfce adalah yang tertua dari lingkungan desktop Linux ringan yang populer. Ini menggunakan GTK + toolkit, sama seperti antarmuka GNOME yang lebih populer yang berfungsi sebagai default untuk Ubuntu dan Fedora (dua desktop berbasis Linux terbesar di luar sana). 

Xfce adalah lingkungan yang dapat Anda naikkan atau turunkan sesuai selera Anda. Anda tidak akan menemukan animasi di sini, tetapi jika Anda suka jendela transparan, bayangan, dan keramahan serupa, Anda memiliki pilihan.

PALING VIRAL  Speaker iPhone Tidak Bekerja? Inilah Cara Memperbaikinya

Xfce tidak banyak berubah selama bertahun-tahun, jadi peningkatan persyaratan sistem seringkali karena ukuran aplikasi default. Mozilla Firefox lebih membengkak daripada kembali pada hari itu. Namun ini akan menjadi kenyataan terlepas dari lingkungan desktop Linux ringan yang Anda pilih.

MATE 

MATE adalah cabang dari GNOME 2 yang terbentuk ketika GNOME beralih ke versi 3.0. Jika Anda pernah menggunakan versi GNOME dari sebelum 2011, maka pada dasarnya Anda telah menggunakan MATE. Beberapa hal telah berubah, tetapi fundamentalnya tetap sama. 

Baca Juga

MATE sedikit lebih mengkilap dari Xfce, tetapi tidak terlalu banyak. Kembali di GNOME 2 hari, Xfce dianggap sebagai alternatif yang ringan. GNOME 3 telah berubah dan menambahkan begitu banyak sejak saat itu sehingga jarak antara Xfce dan GNOME 2 tampak jauh lebih kecil.

LXQt (Sebelumnya LXDE) 

Beberapa tahun yang lalu, LXDE dianggap sebagai lingkungan desktop grafis paling ringan di sekitar. Ini diluncurkan dalam hitungan detik dan hanya menggunakan beberapa ratus megabyte RAM. Anda dapat menghidupkan kembali mesin Windows XP dengan antarmuka yang terasa sangat mirip. 

LXDE sangat ringan sehingga pembuat Raspberry Pi menggunakan kode ini untuk membuat Raspbian, sistem operasi resmi perangkat.

PALING VIRAL  Tutorial imacros Script Code URL GOTO, TAB T=1, CLEAR, SET !TIMEOUT_PAGE, WAIT SECONDS

LXDE menggunakan GTK + 2, yang sekarang kode yang sangat tanggal. Pengembang utama mengambil masalah dengan GTK + 3 dan memutuskan untuk beralih ke Qt sebagai gantinya. Dia menggabungkan upayanya dengan tim RazorQt untuk menciptakan LXQt, untuk menggantikan LXDE yang sedang dihentikan.

LXDE dan LXQt menggunakan komponen yang dapat dipertukarkan dengan sangat sedikit dependensi (komponen latar belakang yang diperlukan agar perangkat lunak berfungsi). Aplikasi ringan dengan banyak dependensi masih dapat memperlambat sistem Anda; inilah mengapa aplikasi yang Anda jalankan sangat penting, sama halnya dengan lingkungan desktop pilihan Anda.

Perbandingan Head-to-Head 

Perlu bantuan memutuskan di antara dua lingkungan desktop di atas? Jika Anda menginginkan desktop paling ringan, sulit untuk mengalahkan LXQt atau LXDE. Tetapi ada alasan mengapa banyak orang memilih salah satu alternatif. Berikut adalah hal-hal yang perlu diingat ketika membandingkan dua antarmuka ini secara langsung.

LXQt / LXDE vs Xfce 

LXQt dan LXDE lebih ringan dari Xfce, tetapi itu hanya sebagian dari cerita. Terus terang, LXDE terlihat dasar. Dengan upaya yang cukup, Xfce dapat terasa seperti lingkungan desktop yang lebih modern. Perbedaan utama antara LXQt dan Xfce adalah bahwa LXQt menggunakan Qt daripada GTK +. Jika Anda lebih suka GTK +, Anda lebih baik menggunakan Xfce.

PALING VIRAL  √ Game Turbo, Aplikasi Game Booster Terbaik Untuk Main Game

Untuk menginstal aplikasi GTK + di LXQt akan memerlukan pengunduhan beberapa dependensi yang datang sebagai bagian dari Xfce yang belum menjadi bagian dari LXQt.

LXQt / LXDE vs MATE 

LXDE lebih ringan dari MATE, tetapi MATE adalah fitur desktop yang lebih lengkap. Pendatang baru mungkin menemukan bahwa MATE lebih mudah dipahami. Meskipun tidak ada desktop yang sulit digunakan, MATE menyajikan aplikasi dan informasi dengan cara di mana pengetahuan teknis kurang diperlukan untuk menemukan jalan Anda.

Sekali lagi, dengan LXQt vs MATE, perbedaan utama kembali ke Qt vs GTK +. Jenis aplikasi apa yang Anda sukai? Jika Anda lebih suka perangkat lunak Qt dan Anda ingin desktop yang lebih ringan, maka LXQt adalah no-brainer.

Xfce vs MATE 

Out of the box, MATE memiliki beberapa lonceng dan peluit lebih banyak dari Xfce, tetapi juga sedikit kurang dapat disesuaikan. Anda mungkin merasa sedikit lebih nyaman. Xfce menggunakan lebih sedikit sumber daya, tetapi keuntungan ini mulai terkikis saat Anda menginstal dan menjalankan aplikasi yang bergantung pada pustaka GNOME. Sungguh, ketika datang ke MATE vs Xfce, Anda seperti rambut yang berantakan.

Baca Juga