Trader Pemula Perlu Kuasai 10 Hal Ini untuk Survive di Pasar Modal

Sejak pandemi terjadi banyak sektor usaha yang seakan “mati suri” atau mengalami stagnasi. Tak sedikit pula yang mengalami kemunduran pertumbuhan dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Hal inilah yang akhirnya membuat banyak masyarakat mencoba mencari berbagai alternatif investasi untuk mendukung kebutuhan pengembangan asset dan dana keuangan mereka, salah satunya dengan menanamkan dananya di pasar modal.

“Biasanya kebanyakan trader pemula akan mengalami kesulitan dalam trading terutama dari tiga hal dasar yaitu terkait konsistensi, kedisiplinan dan profitabilitas,” ujar Vito Henjoto selaku pakar keuangan.

Vito saat ini sedang berkolaborasi dengan OctaFX dalam projek khusus dengan broker global dalam misi mengedukasi investor dan trader pemula di Indonesia.

Menurut Vito, setidaknya ada 10 hal dasar yang membedakan karakter trader pemula dengan mereka yang sudah profesional di bidangnya secara lebih detail.

1. Perbedaan pola pikir

Trading adalah aktivitas yang sangat berbeda dengan investasi biasa. Perbedaan ini terletak dari pola pikir di mana pola pikir investor dalam berinvestasi. Seringkali hal ini disertai ikatan emosional terhadap aset yang di investasikan. Sedangkan Trader lebih fokus atas pergerakan harga dimana keuntungan bisa diambil. Walaupun sekilas serupa, aktivitas ini memiliki pandangan yang berbeda, dimana pola pikir investor lebih mengarah terhadap perkembangan jangka panjang suatu aset investasi, sedangkan dalam trading lebih mengarah terhadap naik atau turunnya harga suatu aset dalam jangka pendek.

PALING VIRAL  Ini Dia 5 Kelebihan Trading Forex Dibandingkan Trading Saham

2. Terlalu berspekulasi

Kebanyakan traders memiliki perspektif dimana suatu trade akan dilakukan tanpa arahan atau fondasi yang jelas. Tentunya ini lebih mengarah ke spekulasi tanpa sebab. Ini mengakibatkan pola pikir dimana kalau trading yang dipikirkan adalah keuntungan tanpa memikirkan resiko, dan juga mentalitas dimana modal kecil bisa dijadikan keuntungan besar menggunakan leverage dan margin trading tanpa mengerti resiko yang diambil.

3. Agresif berlebihan

Trading secara agresif adalah kondisi dimana trader merasakan adanya kewajiban untuk trading walaupun situasi pasar sedang dalam keadaan yang tidak optimal. Hal ini biasanya dipicu karena ada perasaan Fear Of Missing Out dan mengakibatkan kondisi dimana trading dilakukan secara berlebihan, bahkan mengejar pergerakan pasar yang sudah berjalan dimana ini juga menambah resiko pada suatu posisi. Ini bisa disebut sebagai OverTrading dan memiliki dampak yang sangat merusak terhadap mentalitas kita dalam trading dan membuat semua rencana trading ataupun pattern kita dalam trading terganggu.

4. Over analyzed

Over Analysis yang berujung pada overthinking adalah kesalahan berikutnya dan ini adalah dampak dari analisis yang berlebihan dalam memikirkan suatu trade, biasanya ini akan timbul setelah rugi dalam beberapa trade secara berturut turut.

PALING VIRAL  √ Cara Realistis Untuk Menjadi Seorang Milyarder

5. Kurang bertanggung jawab

Kesalahan selanjutnya adalah tidak bisa menerima hasil trading apabila rugi dan tidak menghargai keuntungan yang diperoleh apabila suatu trader berhasil. Ini memiliki ikatan erat dengan disiplin seorang trader, terutama dalam hal tanggung jawab terhadap diri sendiri. Sindrome ini akan membuat trader yang rugi merasa kerugian itu bukanlah tanggung jawabnya tetapi akan menyalahkan pihak lain. Disinilah konsep merasa ditipu oleh market dan broker muncul, sebenarnya ini disebabkan oleh kurangnya manajemen resiko dan trade planning yang baik.

6. Over confidence

Faktanya, kebanyakan traders merasa lebih hebat dari trader lain dan tidak mau atau tidak bisa menerima pengetahuan baru yang benar. Trader yang sukses adalah trader yang tidak pernah menganggap remeh sesuatu tetapi terus mendalami agar mengerti cara mengaplikasikan suatu teknik dalam metode trading mereka, dimana kesalahan kesalahan dalam trading justru diterima dan dipahami. Ini akan membentuk jadi diri suatu trader yang sukses dimana hal hal yang mendasar dan sederhana lebih difokuskan untuk membentuk fondasi trading yang kuat.

7. Kurangnya pengetahuan dan mendapatkan informasi yang tepat

Dalam segi ini setidaknya ada dua faktor yang bisa berdampak pada kesalahan pengambilan keputusan saat trading, yang pertama adalah mengikuti Mentor/Edukator/Influencer yang tidak memiliki track record yang jelas, dan faktor kedua adalah trader yang lebih sering memilih jalan pintas yang mudah dan berharap akan berhasil dalam trading.

PALING VIRAL  Apa itu Robot Trading Forex? Ini Kelebihan dan Kekurangannya!

8. 100% mengikuti saran tanpa disesuaikan dengan gaya trading pribadi

Belakangan cukup ramai di media sosial Influencer yang berani memberikan signal dalam trading, Sales person yang mengaku profesional trader dan edukasi metode trading yang akhirnya cenderung lebih kearah menyesatkan daripada ke arah yang mencerahkan dan berujung dengan menciptakan generasi trader yang tidak mengerti apa yang mereka lakukan. Analisis atau rekomendasi yang diberikan bisa saja salah, atau benar tetapi tidak sesuai dengan metodologi atau karakter trader yang bisa diklasifikasikan dalam beberapa kategori, Intraday Trader atau Swing Trader contohnya.

9. Tidak memiliki perencanaan trading

Konsep trading sejatinya hampir mirip seperti menjalankan konsep bisnis. Sebagai contoh, strategi bisnis yang baik, marketing plan yang bagus dan juga dari segi proyeksi keuntungan atau batas rugi yang bisa diambil dalam menjalankan suatu bisnis.

10. Mengesampingkan prinsip 3M

Mindset, Mental dan Metode, biasanya trader yang berpengalaman akan selalu memegang teguh prinsip 3M ini dalam kegiatan trading kesehariannya.

Leave a Reply